Al-Azhar

Bicara perihal menuntut ilmu, bicara tentang sekolah-sekolah. Sebuah rumah yang melahirkan cendekiawan, pendiri bangsa, tokoh, orang-orang hebat hingga penjahat. Ilmu sudah seharusnya tidak dipisah-pisah antara konvensional dan syariah, karena sejatinya keduanya harus berjalan beriringan. Faktanya saat ini, banyak yang belajar ilmu konvensional tanpa mengindahkan pentingnya ilmu agama. Banyak mahasiswa yang berhenti belajar agama ketika masuk universitas dan memutuskan untuk mengambil jurusan ilmu konvensional. Basis agama makin menipis, sementara ketika lulus dan menjadi orang besar, sangatlah penting untuk memegang teguh agama agar baik dalam menjalankan amanah dan memimpin negeri. Alangkah baiknya generasi muda tetap mendalami ilmu agama walaupun berkuliah di jurusan yang konvensional.
Universitas Al-azhar, adalah universitas tertua didunia. Basis ilmu agama terbaik yang sudah teruji kualitasnya, melahirkan ilmuwan dan ulama besar yang tersebar diseluruh penjuru dunia. Dalam kesempatan ini kita berkesempatan untuk mengenal al-azhar  lebih detail bersama seorang mahasiswi Minang yang berkuliah disana. Kak rizqa afdhilla, mahasiswi jurusan bahasa arab yang berasal dari Matur Bukittinggi akan membagikan pengalaman selama berkuliah disana kepada seluruh pembaca IPMI. Semuanya akan dirangkum menjadi beberapa pertanyaan dibawah ini;

1.     Tiga hal yang menarik dari Al-Azhar kak ?
Satu, hal yang paling ditakutin sama mahasiswa Indonesia bisa jadi skripsi, dan kabar baiknya kita di Al-Azhar gak perlu nulis skripsi. Dua, Mesir itu punya Al-Azhar, Al-Azhar itu sumber peradaban dapetin ilmu gampang, dan  tempat wisata banyak. Tiga, Al-azhar itu juga prototype PBB, jadi kita bisa jumpain orang-orang dari seluruh dunia disana, ga perlu lah keliling dunia. Mendeskripkan hal-hal yang menarik dari  Al-Azhar itu gak cukup dengan tiga poin, bisa dijelasin sampe pagi saking banyaknya. hehe

2.     Caranya kuliah disana gimana sih, kak?
Kuliah di mesir itu  yang pertama kita harus daftar online, untuk pengisian data-data akan dibantu oleh pihak sekolah. Selanjutnya kita harus melewati dua tahap. Tahap pertama yaitu, tes wawancara, tes tulis, dan hafalan Al-Qur’an minimal dua juz. Kalau ketiga tes itu nilainya mencapai 70, InsyaAllah lulus. Nah, untuk tahap kedua, langsung dilaksanakan di Mesir. Biasanya tahap kedua cuma formalitas aja, gak menutup kemungkinan untuk gagal juga. Tapi kemungkinan gagal nya kecil, sih.

3.     Boleh dijelasin teknis pendaftarannya kak ?
Yang pertama kunjungi website nya, www.iaai.com. Website nya berbahasa indonesia dan mudah dipahami. Trus download form pendaftaran dan akan dibantu juga sama pihak sekolah. Baiknya lagi kalau disertakan sertifikat lomba atau Toefl, tapi gak diwajibkan. Hasilnya bakal diumumin duma minggu setelah itu, nah kalau lulus berarti lanjut ke tes selanjutnya; tes tulis, wawancara, dan hafalan. 

4.     Untuk tes tulis itu biasanya pertanyaan nya kayak gimana trus tes nya dimana ?
jadi, untuk tes tulis itu terdiri dari beberapa pertanyaan tentang kaedah-kaedah bahasa arab dan ilmu-ilmu syariah. Tapi tenang aja, temen-temen bisa belajar dari soal tahun lalu, biasanya senat mahasiswa ada yang nyediain atau bisa kontak kakak-kakak nya yang udah kuliah disana. Penting juga untuk memperbanyak kosakata bahasa arabnya. Untuk sumatera barat, kita tes nya di pekanbaru, bisa juga aceh dan palembang. 

5.     Tes wawancara dan hafalan al-qur’an nya gimana kak ?
Kalau tes wawancara pakai bahasa arab, tapi bahasa arab nya gak susah-susah banget sih, karena pengujinya orang Indonesia. Biasanya ditanyain, udah pernah ke mesir apa belum, kenapa lebih memilih Mesir ketimbang Indonesia. Trus hafalan minimal dua juz, yaaa yang penting itu hafalannya sih. Kalau hafalan udah mantep, insyaallah. 

6.     Cara ngedapetin beasiswa untuk kuliah disana gimana kak ?
Jadi, misalnya nih ya ada delapan ratus orang indonesia yang diterima kuliah disana, nah dua puluh orang dengan nilai tertinggi bakal dikasih beasiswa(uang makan, uang jajan, uang buku, dll). Kalaupun temen-temen gak dapet beasiswa, gak masalah, karena uang kuliah gratis dan biaya hidup relatif murah. Nah, nanti kalau udah kuliah trus dapet nilai bagus, bisa ngajuin beasiswa kekampus. 

7.     Jurusan yang bagus disana apa aja kak? Trus, kalau mau ngambil jurusan yang konvensional kita masih tetap diwajibkan belajar agama ga?
Jurusan disana banyak banget, tapi umumnya mahasiswa indonesia memang lebih banyak ngambil jurusan yang agama-agama. Ekonomi dan perbankan juga bagus, apalagi di bidang kesehatan, Al-azhar emang keren banget kalau soal kesehatan. Nah, walapun kita ngambil jurusan yang konvensional, misal kedokteran, kita tetep belajar agama dan tetep ngafal Al-Qur’an. 

8.     Perkuliahan disana gimana kak?
kuliah di Al-azhar itu bisa dibilang kuliah yang paling simpel, kita gak pake absen, mau kuliah mau enggak terserah. Yang penting itu ujian akhir semester nya dan gak ada ujian pertengahan semester. Biasanya setahun itu ada empat belas mata pelajaran, kalau misalnya gak lulus tiga  mata pelajaran, maka wajib ngulang tahun depan. Yang paling menarik itu dosen –dosen yang ngajar disini profesor semua, berkualitas banget emang. 
 
9.     Kira-kira kendala apa yang kakak hadapi selama kuliah disanai dan gimana cara ngadepinnya?
Kendala biasanya sih, yang paling utama itu bahasa, kebanyakan dosen itu ngajarnya bukan pake bahasa arab resmi tapi bahasa arab daerah. Trus yang kedua itu, buku-duku pelajarannya tebal-tebal dan kita harus terjemahin buku-buku itu. Trus yang paling penting juga, karena dikelas itu rame banget bisa sampe enam ratus orang bisa bikin kita gak fokus kuliah, apalagi kalau dateng kuliah telat, bisa-bisa kuliah sambil berdiri. Tapi semua kendala itu bisa kita overcome sih, apalagi kalau masalah bahasa tadi, Perhimpunan Pelajar Indonesia Mesir yang ada disana nyediain fasilitas berupa les bahasa arab buat kita-kita yang masih belum paham bahasa arab daerah tadi. Gitu. 

10.  Trus, permasalahan yang sering dihadapi orang-orang Indonesia disana apa kak ?
Hmm, ga ada sih rasanya, mahasiswa Indonesia disini gak ada yang ngadepin kendala yang begitu signifikan sih. Bahkan mahasiswa yang kuliah disini tanpa beasiswa pun aman-aman aja kok.  Paling yaa, masalah keamanan sih, kan Mesir lagi krisis sekarang. Tapi yaa, yang penting sih kita lebih mawas diri aja.  

11.  Oke, kita masuk ke kehidupan sosialnya ya kak. Orang-orang disana gimana kak ? cara kita beradaptasi gitu gimana ya?
Ya sama sih, kayak Indonesia. Ada orang baik, ada orang jahat juga, kalau ramadhan gitu, mahasiswa cowo gak perlu khawatir makan buat buka dan sahur, karena udah disediain. Trus orang sana itu seneng sedekah, ibaratnya ya kalau orang Indonesia susah nyari duit kemana, nah orang Mesir, susah duitnya mau dikasih kemana. Cara beradpatasi gak susah-susah sih, malahan mereka kalau ngeliat kita seneng, ada yang bilang juga mereka suka lihat orang Indonesia karena katanya kita ramah-ramah. 

12.  Hubungan indonesia dan Mesir gimana kak ? hubungan dua negara kan kalau ada cekcok diikit bakal berdampak banget sama penduduk yang disana
Hubungan indonesia mesir aman-aman aja kok, bahkan bisa dikatakan harmonis. Orang Indnesia disini juga beberapa kali kerja-sama dengan orang mesir untuk ngadain lomba, misalnya kemaren ada lomba pidato bahasa indonesia untuk orang Mesir. Trus juga KBRI ada ngadain les bahasa Indonesia, Alhamdulillah banyak peminatnya.

13.  Kalau soal makan gimana kak ? trus harga nya berapaan ?
Kalau makan pagi di asrama itu biasanya dikasih roti sama yoghurt, siang dikasih makan nasi dan daging, kalau makan malam buah-buahan dan roti. Tapi kalau makan diluar, seporsinya itu sekitar lima belas ribu rupiah. 

14.  Kalau biaya hidup disana gimana kak ?
Kalau hemat bisa tujuh ratus ribu perbulan, itu udah masuk sewa apartemen/rumah, makan, listrik, air. Atau yaa, kisaran sejutaan lah. Kalau untuk buku, biasanya satu buku itu kisaran dua puluh ribu sampai empat puluh ribu. Lumayan murah, sih.

15.  Ongkos pesawat kesana berapaan kak ?
Ongkos kesana itu kemaren anak baru sih, sekitar tujuh juta. Tapi ada juga yang lima juta itu udah pulang pergi. Tergantung naik pesawat apa sih. 

16.  Dengan biaya hidup yang lumayan terjangkau, dan ongkos yang gak begitu mahal. Berarti mungkin-mungkin aja ya kak kita kuliah disana gak pake beasiswa, maksudnya dana pribadi, gitu.
Mungkin banget, karena ya itu tadi, semuanya serba murah. Bahkan anggur sekilo aja cuma lima ribu rupiah.

17.  Kalau mau S2 disana caranya gimana kak ?
Kalau S2 disini lebih gampang lagi, gak perlu pake tes. Tapi ya, kalau S2 disini minimal lulus itu tiga setengah tahun, itu kalau rajin. Kalau enggak, yaa bakal molor banget. 

18.  Itu beasiswa kak ?
Beasiswa nya ada kalau mau, tapi tanpa beasiswa pun murah kok. Uang kuliahnya sekitar tiga sampe empat juta setahun. 

19.  Biasanya lulusan Al-Azhar prospek kerjanya gimana ya kak?
Prospek kerja pastinya luas banget, lulusan dalam negri aja banyak peminatnya, apalagi kalau kita lulusan luar negri, kan. Biasanya orang Indonesia yang lulus dari Al-Azhar itu banyak yang ngajar di pesantren atau bangun pesantren, ada yang jadi dosen juga, agen travel umroh, macem-macem sih. 

20.  Sedikit motivasi untuk adik-adik yang mau kuliah disana kak ?
Kenapa kita memilih Azhar ? karena Azhar itu gudang ilmu, ilmu yang datang aja itu masuknya cuma setengah apalagi ilmu yang gak kita cari. Sekalipun kita berada di Mesir, itu tidak menjamin kita menjadi ulama. Dimanapun kita kuliah, gak menjamin kita sukses, yang membuat kita suskses itu adalah diri kita sediri. Miliki skill, minimal satu aja, insyaallah kita bernilai. Tetap semangat .  


Imam syafi’i pernah berkata “orang berilmu dan beradab tidak diam beristirahat dikampung halaman, tinggalkan negerimu dan hidup asing (di negeri orang). Ketika kita pergi merantau ke negeri orang, maka kita akan bisa membandingkan apa yang salah dan kurang dari negara kita. Sehingga ketika kita pulang, kita tahu apa yang harus diubah dan diperbaiki. Sebagai  generasi muda, sudah seharusnya kita keluar dari zona nyaman, menantang diri sendiri untuk menjadi lebih baik, untuk diri sendiri, lingkungan sekita, bahkan untuk negri. Al-azhar menawarkan banyak hal kepada seluruh pelajar dari seluruh dunia, bukan hal yang tidak mungkin kita adalah orang-orang yang berkesempatan untuk melanjutkan studi disini. Mulailah dari sekarang untuk mempersiapkan apa yang perlu dipersiapkan, orang orang mengatakan bahwa ketika kita berhasil memimpikan sesuatu, berarti kita bisa untuk meraihnya. Belajarlah dengan giat, tuntutlah ilmu sebanyak-banyaknya dan sejauh-jauhnya. Al-Azhar menunggu. 

About the author

Admin
Selamat membaca !

0 komentar:

Copyright © 2013 Ikatan Pelajar Minang Internasional and Blogger Themes.